#Artikel : MEREKA YANG TIDAK TAHU BERSYUKUR DAN MALAS BERUSAHA AKAN SENTIASA MENCARI SALAH ORANG LAIN…

MEREKA YANG TIDAK TAHU BERSYUKUR DAN MALAS BERUSAHA AKAN SENTIASA MENCARI SALAH ORANG LAIN..

Berikut adalah ‘kezaliman’ Mohd Najib terhadap Penjawat Awam dalam tempoh 8 tahun sebagai Perdana Menteri.


1. Kenaikan Gaji 7% hingga 13% (2012). Kebanyakan syarikat swasta pula sifar kenaikan.

2. Kenaikan Pencen minimum daripada RM720 sebulan kepada RM820 sebulan iaitu bagi mereka yang telah berkhidmat selama 25 tahun atau lebih (2012).

3. Mensetarakan Pangkat-pangkat dalam perkhidmatan ATM dan PDRM dengan Perkhidmatan Awam, selaras perubahan lapisan-lapisan gred jawatan atau gred gaji .

Dan pelaksanaan kenaikan pangkat anggota Polis dan Angkatan Tentera berpangkat Konstabel, Prebet dan Lans Koperal berdasarkan time-based (2013).

4. Penetapan gaji minima daripada RM832 sebulan kepada RM1,200 ringgit sebulan (2016).

5. Melaksanakan dasar di mana pegawai lantikan kontrak yang berkhidmat sekurang-kurangnya 15 tahun boleh dilantik terus secara tetap (2016).

6. Pemberian pergerakan gaji tahunan sebanyak 3% setahun kepada pegawai yang telah mencapai gaji maksimum;

7.  Memanjangkan kemudahan Cuti Belajar Bergaji Penuh kepada Kumpulan Pelaksana Dasar dengan peruntukan sebanyak RM15 juta (2017).

8. Mewujudkan kaedah kenaikan pangkat secara time-based kepada Pegawai Perkhidmatan Pendidikan dan Pegawai Perubatan.


Zalim sungguh Kerajaan kepada Penjawat Awam, kan? Apa pula yang puak pembangkang dah buat terhadap penjawat awam di negeri-negeri yang mereka perintah seperti di Selangor, Pulau Pinang dan Kelantan? Ada penambah-baikan!?

Ini semua bukan salah UMNO! Sudah tentulah bukan salah DS Mohd Najib. 😝

Sumber  : Facebook

CARA MENGENALI ORANG YANG BERSYUKUR…

Bagaimana cara yang benar untuk mengukur tingkat kesabaran dan kesyukuran kita? Tentang hal ini, sahabat Abdullah bin Amru bin Ash radhiyallahu ‘anhu berkata: “Saya telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda:

“Ada dua sifat yang jika terdapat pada diri seorang hamba, niscaya Allah mencatat hamba tersebut sebagai seorang hamba yang bersyukur dan bersabar. Dan barangsiapa pada dirinya tidak terdapat dua sifat tersebut, maka Allah tidak mencatatnya sebagai hamba yang bersyukur dan tidak pula hamba yang bersabar. Barangsiapa melihat dalam perkara agama kepada orang yang posisinya lebih tinggi darinya, lalu ia mencontoh orang tersebut, dan dalam perkara dunia ia melihat kepada orang yang lebih rendah darinya sehingga ia memuji Allah atas karunia yang dengannya Allah melebihkan dia dari orang lain tersebut, niscaya niscaya Allah mencatat dirinya sebagai seorang hamba yang bersyukur dan bersabar. Dan barangsiapa melihat dalam perkara agama kepada orang yang posisinya lebih rendah darinya dan dalam perkara dunia ia melihat kepada orang yang lebih tinggi darinya sehingga ia sedih atas nikmat yang luput darinya, niscaya Allah tidak mencatat dirinya sebagai seorang hamba yang bersyukur dan bersabar.” (HR. Tirmidzi no. 2512, dia berkata: Hadits hasan gharib)

Jika kita melihat orang lain lebih pandai membaca Al-Qur’an, lebih banyak hafalan Al-Qur’annya, lebih istiqamah menjaga solat wajib lima waktu secara berjemaah di masjid, lebih tekun berdakwah, lebih sabar mendidik keluarganya, lebih banyak berkorban di jalan Allah, lalu kita kagum kepadanya dan mencontohi jalannya, maka kita termasuk hamba Allah yang pandai bersyukur dan bersabar.

Sebaliknya, jika kita melihat orang lain lebih banyak hartanya, lebih maju perusahaannya, lebih cantik isterinya, lebih banyak anaknya, lebih sihat badannya, lebih besar rumahnya, lebih mewah kenderaannya, lebih mudah hidupnya, lalu kita iri dan dengki kepadanya, menganggap nikmat yang dikurniakan Allah kepada kita terlalu sedikit dan murah, maka kita tidak termasuk hamba Allah yang pandai bersyukur dan bersabar.

Dalam hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: Rasulullah S.A.W bersabda:

“Lihatlah kepada orang yang lebih rendah dari kalian (dalam hal urusan dunia) dan jangan melihat kepada orang yang lebih tinggi dari kalian (dalam hal urusan dunia), karena hal itu lebih layak agar kalian tidak meremehkan nikmat Allah kepada kalian.”(HR. Muslim no. 2963, Tirmidzi no. 2513 dan Ibnu Majah no. 4142)

Kini saatnya kita menilai diri kita sendiri, sudahkah kita memenuhi tanda-tanda hamba yang syukur dan sabar sebagaimana dikhabarkan oleh Rasulullah SAW di atas?

Wallahu a’lam..

Sumber: Arrahmah


Ikuti Kami di Facebook | Instagram | Twitter 

#WanitaMaya